Tue. Aug 3rd, 2021

Hong Kong telah melarang pertemuan lebih dari dua orang karena negara negara di seluruh dunia mencoba mengendalikan wabah Covid 19. Mereka juga melarang warganya makan di restoran dan mewajibkan peraturan untuk mengenakan masker di tempat tempat umum. Hal itu setelah lonjakan kasus virus corona yang ditransmisikan secara lokal terjadi selama tiga minggu terakhir.

Pihak berwenang Hong Kong melaporkan 145 kasus pada Senin kemarin, dimana 142 kasus yang ditularkan secara lokal. Langkah langkah itu mulai berlaku pada Rabu (28/7/2020). Diketahui, langkah tersebut merupakan pertama kalinya Hong Kong melarang warganya makan di restoran.

"Situasinya sangat mengkhawatirkan karena wabah saat ini adalah yang paling parah yang pernah dialami kota itu," ujar Kepala sekretaris Matthew Cheung, dikutip dari . Cheung mengatakan langkah langkah baru akan diberlakukan selama tujuh hari. Wilayah itu, dengan populasi lebih dari tujuh juta, telah menghentikan layanan makan malam mulai jam 6 sore pada awal Juli.

Sebab kekhawatiran akan adanya gelombang ketiga infeksi. Pihak berwenang mengizinkan restoran dan kafe berfungsi sepanjang hari seperti biasa. Lebih dari 2.600 orang telah terinfeksi virus corona di Hong Kong sejak akhir Januari, dengan 20 di antaranya meninggal.

Langkah langkah di Hong Kong datang ketika Daniel Andrews, perdana menteri negara bagian Victoria di Australia, mengatakan pendorong terbesar infeksi baru di sana adalah orang orang yang terus bekerja setelah menunjukkan gejala. Victoria melaporkan rekor 532 kasus pada Senin kemarin. Melbourne, kota terbesar di negara itu, hampir setengah jalan dalam lockdown enam minggu yang ditujukan untuk mencegah penyebaran virus oleh masyarakat.

"Inilah yang mendorong angka angka ini dan pengunciannya tidak akan berakhir sampai orang orang berhenti bekerja dengan gejala dan malah pergi dan dites," tutur Andrews. Australia adalah salah satu dari banyak negara di Asia Pasifik di mana wisatawan asing pada dasarnya dilarang. Ketika diizinkan masuk pun, diharuskan untuk mengikuti tes dan karantina yang ketat.

Pada saat yang sama, beberapa negara yang membiarkan resume perjalanan internasional terbatas mempertimbangkan kembali, ketika banyak kelompok kasus berkembang menjadi wabah baru. Beberapa negara Eropa memperingatkan warga untuk tidak mengunjungi Spanyol. Setelah beberapa tempat musim panas yang paling dicintai itu berubah menjadi hotspot Covid 19 yang menghadapi lockdown kembali.

Salah satu kasus baru Korea Selatan baru baru ini adalah seorang wisatawan yang tiba minggu lalu dari Selandia Baru, yang belum memiliki kasus yang ditularkan masyarakat dalam tiga bulan. Bukti apa pun wisatawan tersebut tertular virus di Selandia Baru akan mengejutkan negara kepulauan yang berpenduduk lima juta orang. Otoritas kesehatan Selandia Baru mengatakan mereka akan melacak dan menguji orang orang yang melakukan kontak dengan wisatawan dan juga meminta agar wisatawan diuji ulang.

Para pejabat Selandia Baru mengatakan rekan rekan mereka dari Korea Selatan mencurigai wisatawan itu terinfeksi saat transit melalui Singapura. "Kami memiliki sistem pelacakan kontak kami," kata menteri kesehatan Chris Hipkins.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *