Tue. Jul 27th, 2021

Seorang ibu bernama Intan (35) bersama dua anaknya ditemukan tewas terpanggang dalam toko yang kebakaran. Kebakaran terjadi di toko Muda Jaya di Cureh, Kota Juang Bireuen, Aceh, pada Senin (21/9/2020) sekitar pukul 22.15 WIB. Intan sempat terjebak di dalam kamar mandi di tengah kepungan asap tebal.

Ia meminta tolong ibunya bernama Darmani (60) di Desa Tanjong Awe, Geudong Pase, Aceh Utara, melalui HP. “Saat itu ia menelepon ibunya dan mengatakan ia sedang terjebak dalam kebakaran toko. Ia meminta tolong. 'Tolong.. tolong mak' berkali kali, dan kemudian jaringan HP terputus,” ujar Abdul Muthaleb (71), orang tua korban kepada Serambinews.com saat menunggu prosesi fardhu kifayah anak dan dua cucunya di RSUD Bireuen. Mendapat telepon dari anaknya yang sedang terjebak kebakaran, Abdul Muthaleb dan istrinya Darmani serta keluarga lainnya segera berangkat ke Bireuen dengan minibus.

“Saat itu tidak terbayang sama sekali anak dan dua cucunya meninggal dunia, apalagi baru dua hari lalu pulang ke Geudong,” ujarnya. Dalam perjalanan buru buru melewati jalan elak setelah melewati Lhokseumawe, istrinya kembali mendapat telepon dari keluarga lainnya dimana muncul kalimat 'Innalillahi wainna Ilaihi Raji’un'. Mendengar kalimat tersebut dalam informasi singkat yang ia terima, membuat Abdul Muthaleb terdiam. Sedangkan istrinya nyaris pingsan dalam mobil.

Setiba di RSUD Bireuen yang berjarak sekitar 30 meter dengan kamar mayat RSUD Bireuen, terdengar suara tangisan diselingi kalimat Laa ilaaha illallah Muhammad Rasulullah dari Darmani, sejak tiba di rumah sakit sampai mobil jenazah berangkat. Sedangkan ayah korban, Abdul Muthaleb berjalan dengan juga wajah sembab. Beberapa keluarga lainnya pun ikut membopong Darmani, ibu kandung Intan. Amatan Serambinews.com saat menunggu fardu kifayah ketiga korban kebakaran, yaitu Intan (35), Syifa Humaira (10) dan Nasuha (7), ada puluhan keluarga dari Geudong, Aceh Utara, tiba di Bireuen dengan wajah sembab.

“Tolong pegang mak sebentar, jangan sampai jatuh,” ujar anggota keluarga lainnya yang diminta membantu Darmani masuk ke kamar mayat untuk melihat anak dan dua cucunya yang sudah meninggal dunia. Sedangkan M Jafar, suami dari Intan terus didampingi keluarga lainnya saat mengkafankan istri dan dua anaknya. Usai dikafankan di kamar mayat, terlihat kedua tangan M Jafar mengusap kepala istri dan dua anaknya sebelum dimasukkan ke peti jenazah untuk kemudian dibawa pulang ke Geudong Pase, Aceh Utara.

Jafar merupakan warga Geudong, Aceh Utara. Begitu juga istrinya. Mereka berdagang sparepart sepeda motor dan perbengkelan di Cureh, Kota Juang, Bireuen. Informasi diperoleh Serambinews.com, saat kebakaran terjadi, ketiga korban yaitu Intan, Syifa Humaira dan Nasuha sedang tidur di lantai dua. Sedangkan suaminya sedang berada di depan pertokoan. Saat musibah terjadi, M Jafar berusaha naik ke lantai atas, namun istri dan dua anaknya tidak terlihat, kemudian listrik padam.

Ada dugaan saat kejadian tersebut, istri dan dua anaknya hendak turun ke bawah, namun sudah terkepung api dan asap tebal. Sehingga mereka masuk ke kamar mandi. Beberapa saat kemudian, listrik padam dan mereka terjebak di dalam kamar mandi. Sementara asap tebal memenuhi ruangan mulai dari lantai bawah hingga lantai atas. Saat ditemukan, ketiga jenazah korban dalam kondisi berpelukan. Pakaian masih lengkap di badan dan hanya terlihat lebam di badan.

“Mereka bertiga tidak terbakar. Kemungkinan korban meninggal karena kehabisan oksigen akibat terkepung asap tebal saat kebakaran terjadi,” ujar seorang keluarga korban. Ketiga jenazah kemudian dibawa pulang ke Desa Tanjong Awe, Geudong Pase untuk dikebumikan.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *