Jurnalis Meksiko Tewas Ditembaki Kartel Narkoba Abadikan Mayat yang Terikat di Pinggir Jalan

Seorang jurnalis foto asal Meksiko ditemukan tewas setelah memotret sejumlah mayat yang ditinggalkan di pinggir jalan. Dilansir , Jaime Castaño Zacarías merupakan wartawan ke 9 Meksiko yang tewas tahun ini. Jaime Castaño Zacarías mengabadikan mayat dengan tangan terikat yang ada di negara bagian Zacatecas utara pada Rabu pagi lalu.

Mayat itu ada setelah terjadi bentrokan antara kartel narkoba di Kota Jerez, menurut laporan media lokal. Ketika Castaño meninggalkan lokasi mayat itu, dia dikejar sejumlah orang bersenjata. Saat itu Castaño mengendarai sepeda motor.

Orang orang itu menembakinya hingga tewas mengenaskan. Polisi menemukan foto foto mayat terikat itu sudah dihapus dari kamera Castaño. Pembunuhan Castaño pada Rabu menggambarkan penderitaan dan risiko mengerikan yang dihadapi pers di Meksiko.

Pada tahun 2020 ini, Meksiko dinilai sebagai negara paling mematikan di dunia bagi jurnalis. Meksiko menduduki puncak dari daftar negara dengan kasus pembunuhan jurnalis paling banyak selama empat dari lima tahun terakhir, menurut penghitungan oleh Federasi Jurnalis Internasional. Menurut Komite Perlindungan Jurnalis, setidaknya 119 orang pers telah tewas di Meksiko sejak tahun 2000.

Sebagian besar kasus berkubang dalam impunitas, atau kejahatan tanpa hukuman, karena penyelidikan yang buruk. Sementara itu, aparat kepolisian, kejaksaan, dan beberapa politisi terkadang takut oleh organisasi kriminal. Bahkan para pejabat ini dianggap berkolusi dengan mereka.

Kantor kejaksaan di negara bagian Zacatecas belum mengomentari kematian Castaño. Namun sumber mengatakan kepada surat kabar El Universal bahwa mereka sedang menyelidiki keterlibatan kejahatan terorganisir. Sebagian wilayah Meksiko telah berubah menjadi medan pertempuran para kartel narkoba.

Ini bermula ketika Kartel Generasi Baru Jalisco memperebutkan wilayah operasi narkoba di Zacatecas. Kejadian nahas ini sebelumnya menimpa jurnalis bernama Israel Vázquez. Dia dihabisi bulan lalu saat melakukan liputan.

Kala itu dia menindaklanjuti informasi bahwa ada bagian tubuh yang disimpan dalam plastik dibuang di area Irapuato di negara bagian Guanajuato barat. Di hari kematiannya, Castaño sebenarnya meliput acara pemerintah kota pada pagi hari. Dia menemukan mayat yang terikat itu saat sedang perjalanan menuju balai kota.

Castaño bekerja sebagai fotografer untuk pemerintah kota Jerez dan bekerja paruh waktu sebagai jurnalis. Dia mengelola situs berita PrensaLibreMx. PrensaLibreMx sebenarnya tidak didedikasikan untuk liputan polisi atau kejahatan.

Leave a Reply