Thu. Jun 24th, 2021

KPK berhasil menangkap penyuap eks Sekretaris MA Nurhadi yakni Hiendra Soenjoto (HS) setelah buron selama delapan bulan. Selama buron, HS disebut menggunakan mobil dengan pelat 'RFO'. Informasi soal pelat nomor yang digunakan HS itu didapat oleh Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman sejak sebulan yang lalu.

Jadi informasi berkaitan dengan keberadaan HS memakai kendaraan dengan pelat 'RFO' itu ada indikasi. Namun, Boyamin menduga pelat itu agak bodong karena sudah habis masa berlakunya. "Tapi tetap masih dipakai di jalanan, sehingga niatnya mengklamufase tidak dicurigai. Karena kalau mobil itu kan dianggap mobil dinas kan, tidak dipakai sipil sehingga itulah yang dipakai selama dalam pelarian," kata dia. Berkaitan dengan itu, Boyamin juga meminta kepada KPK agar menelusuri bagaimana HS memperoleh pelat nomor itu dan proses tetap digunakannya pelat nomor tersebut sampai tertangkap.

Begitu pula, lanjutnya, penelusuran terkait kedekatan kedekatan HS dengan beberapa orang yang diduga membantu proses pelariannya. "Untuk itu KPK harus mengenakan pasal 21 UU KPK tentang UU Pemberantasan korupsi terkait dengan menghalangi penyidikan untuk yang membantu atau memperoleh pelat nomor itu dan kemudian juga berkaitan dengan proses mudahnya HS bersembunyi dan segala hal yang memungkinkan untuk ditelusuri," ungkapnya. Boyamin turut meminta KPK menelusuri proses hukum yang pernah berkaitan dengan HS. Baik yang memiliki kaitan dengan sengketa sengketa dengan seseorang atau dengan saham.

Dugaan Boyamin, HS bisa memperoleh saham itu dengan proses hukum yang seolah menakuti pihak lawannya dan dengan beirri membuat lawannya terpaksa menyerahkan sahamnya kepada HS. "Jadi kalau berkaitan dengan 'RFO', sudah katakanlah diindikasi kuat memang dia memang betul betul memakai mobil dengan pelat nomor 'RFO' dan itu saya menduga itu antara asli atau palsu atau bodong," jelasnya. "Pelat nomornya bisa jadi asli tapi sebenarnya sudah habis masa berlakunya. Namun itu dipakai untuk mengelabui pengejaran dan mestinya KPK juga menyita mobil itu sebagai barang bukti biar dirampas oleh negara nantinya," tandas Boyamin.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *